Halaman

Sabtu, 2 September 2017

Malam Yang 'Basah'

Terjaga dari tidur bila terasa nak buang air. Bangun.

Tapi tatkala tangan menekan tilam untuk menegakkan badan, terasa ada yang basah. Hmm...

Aku malas fikir. Dalam mamun aku turun dari katil dan mencari pintu bilik.

' Kencing... ' kedengaran perlahan suara ibu_suri. Suara ' takut kena marah '.

' Arghh... Esok aje lah! ' jawapan malas fikir dari aku.

Kerling jam di dinding. Baru 2.30 pagi. Rasa macam dah lama tidur.

Usai ke bilik air aku baring di kerusi panjang. Memang fe'el akulah tu. Berbaring di ruang tamu berasa lebih lapang dengan cukup sekadar kipas angin.

Tak lama...

'Abang... I nak mandilah. Basah habis baju ni...'

Aku hanya mengiya. Mata cuba untuk lelap semula. Rasa leceh berputar putar dalam benak. Nak marah tak guna pun.

Bila teringat bau hancing, aku paksa diri untuk bangun. Buka cadar yang baru saja aku tukar kelmarin sempena sambut Raya, sarung bantal, kain pelikat lapik tidur, sarung bantal malah alas kaki... aku tauk ke dalam mesin basuh tanpa sabun untuk basuhan pertama.

Tilam itu aku terbalikkan. Bau dah mula merayap di celah celah bulu hidung. Maklumlah, kumuhan orang tua...

Hal ini bukanlah pertama kali. Dah berkali kali hingga naik mangli. Aku harus terima dan tangani dengan sikap terbuka.

Bila ibu_suri dah selesai aku lapkan, aku kembali melabuh badan di kerusi panjang.

' Mai la tidur sini! '

' Takpalah. Abang tidur kat luar saja. Nak tengok tengok mesin basuh... ' aku berhelah.

Terdengar bunyi mesin basuh spin dan drain beberapa kali. Namun mata ini tak mahu picing.

Akhirnya aku ambil keputusan untuk bancuh teh dan makan roti sambil teringat blog yang belum update.

Nasib baiklah esok masih bercuti...

Ahad, 27 Ogos 2017

Kepuasan Tanpa Perkataan...

Semalam, aku ziarah mertua. Perkara wajib yang selalu aku lakukan selain melihat keadaan mereka ialah membasuh bilik air.

Sebelum ini aku hanya menyiram dengan air kosong dengan memastikan rerambut, sesampah kecil dan memberus lantai. Entah macammana semalam terbit idea nak membasuh guna sabun sental. Hah... puas hati rasanya melihatkan bilik mandi mertua bersih dan berbau bersih ( taklah berbau hapak ).

Hari ini aku balik kampung. Kalau hanya aku dan ibu_suri sahaja di rumah mak ( tanpa ada adik beradik lain ), perkara wajib di sini pula ialah membersihkan sedari bilik mak hingga ke singki dapur.

Rumah mak ( rumah yang mungkin lebih tua dari usia aku sendiri ) dan usang. Kebanyakn papan dinding dah dimakan bubuk. Aku nak perbaiki semasa baru dapat duit pampasan hari tu tapi mak tak bagi. Katanya, rumah tu penuh dengan kenangan bersama abah. Dia tak mahu diusik walau sekeping papan sekalipun.

Berpeluh-peluh aku membersih peti ais, mop lantai, buang sampah dan lap almari serta meja. Peluh yang menitis memang memberi kepuasan yang terkatakan.

Disamping melayan kerenah ibu_suri yang lebih mahu tinggal di dalam kereta kerana berhawadingin ( maklumlah rumah mak beratap zing ) dan sesekali mahu aku membawanya keluar kampung membeli teh ais kemudian singgah ke masjid untuk buang air.

Semua itu memang meletihkan di usia aku yang semakin petang ini akan tetapi aku melakukannya dengan ikhlas kerana mahu menabur bakti kepada makku dan mertua.

Aku tak mahu adik beradik tahu pun. Cukup aku tahu sendiri.

Kekadang ibu_suri bersungut kerana kenapa aku sahaja yang bersusahpayah mahu mencuci semua itu. Aku cuma diam. memang susah nak memberi faham kepada ibu_suri kerana tahap pemikirannya bukan lagi senormal kita sebaliknya lebih dikawal oleh emosi yang tak menentu.

Bila dah balik semula ke rumah sendiri, tak sedar rumahnya aku terlena di kerusi panjang hingga dinihari....