Halaman

Rabu, 24 Mei 2017

Demam


Kasihan Marissa, cucu sulongku. Tinggi suhu badannya mencecah 40 deg C hingga menyebabkan matanya menjadi merah. Suram wajahnya. Tak lalu makan.

Semalam, Angah merujuknya sekali lagi ke Hospital Seberang Jaya. Seperti kali pertama, doktor cuma ambil sampel darah, bagi ubat dan suruh berehat di rumah.

Sudah 3 harilah juga dia tak ke tadika. Hanya berbaring dan merengek dek tidak selesa.

Yang aku bimbang, bila badan terlalu panas bagi kanak-kanak seumur dia ialah kekejangan otot atau 'tarik'. Justru itu aku agak kecewa juga bila doktor tidak mengarahkan Marissa supaya diwadkan. Mungkin kerana katil wad untuk kanak-kanak dah penuh. Atau mungkin juga setakat demam, tidaklah menjadi isu kecemasan seperti kes lain yang kritikal yang mereka hadapi sekarang.

Apapun, aku selaku orang tua berperanan menjadi penenteram suasana kepada Angah, Ayu, ibu_suri malah Marissa sendiri. Aku selalu suarakan perkataan positif seperti... 

'tak mengapa. nanti baiklah dia.'

'letak tuala basah sejuk di kepala jika badannya panas nanti.'

'jangan lupa bagi ubat ikut jadual. habiskan antibiotik.'

Tapi dalam hati sebenarnya aku tetap juga bimbang. Dan berdoa muga tidak ada ujian yang lebih berat dari sekadar demam yangmana itu adalah lumrah bagi kanak-kanak yang sedang membesar...

Isnin, 22 Mei 2017

Bingung

Aku takada topik khusus untuk menulis kali ini. Ikut sahajalah jari-jari ini mengetuk mana mana sahaja huruf di papan kekunci melalui gerak hati.

Cucuku Marissa demam sudah 2 hari. Kata Angah, panas badannya masih turun naik; belum nampak kebah. Aku suruh dia rujuk ke hospital sekali lagi.

Malangnya, Angah pula tak bekerja hari ini kerana sakit pinggang, katanya. Beberapa hari lepas dia terjatuh semasa hendak menyelenggara lori mixernya. Hendak bergerak pun sakit teramat.

Bingung pula aku memikirkan hal-hal ini. Ekonomi keluarga Angah tidaklah sestabil mana walaupun aku sudah usahakan dia untuk memiliki lori mixer sendiri dengan harapan pendapatan dari lori itu dapat 100% ke tangannya; bukan lagi stail makan gaji.

Aku masih lagi perlu membantunya dalam bentuk wang ringgit hingga wang ringgit simpanan aku sendiri semakin susut. Ini pun merisaukan aku juga.

Isu Marissa, Angah ditambah dengan ibu_suri yang semakin kerap rengeknya kerana rindukan Akhmal dan kerisauan aku sendiri yang tertanya-tanya akan nasib makan minum dan tidur Akhmal sekarang ini kian membebani dadaku.

Termemnung sendiri mengenang ini semua. Tak habis-habis dan seakan tiada cahaya di penghujungnya.

Sendirian menanggung tanpa ada teman berkongsi mencari jalan penyelesaian. Bingung juga aku.

Di mana silap aku sebagai ketua rumahtangga, sebagai bapa dan sebagai suami? Juga mungkin sebagai anak?