Halaman

Khamis, 4 Januari 2018

Nasib Si Kerusi

Kali ini dapat 'projek' lagi besar dari sebelum sebelumnya...



Biasanya kalau pun ibu_suri tsk tahan lalu membuang di dalam kereta, hanya separuh. Separuh lagi sempatlah di tahan sampai ke rumah. Tapi tidak kali ini. Dua kali ibu_suri 'flush' di dalam kereta.

'Sori ya... I tak tahan. Pasai makan ubat tu la...'

Aku tak mahu cakap banyak-banyak. Terus memandu deras ke rumah dalam hujan lebat yang turun sejak awal petang.

Hujan lebat di luar namun 'lebat' lagi di dalam kereta.

Tak tahulah esok pergi kerja, macam mana baunya di dalam kereta.

Satu hari nanti kena tukar ke kerusi yang baru sahaja agaknya....

Rabu, 20 Disember 2017

Pergelutan



Aku masih lagi bergelut dengan usaha menurunkan paras gula dalam badan. Raut wajah doktor perempuan lewat temujanji hari itu tidak memberikan kelegaan di hati. Alahai doktor, awat tak kata...

'Paras gula awak nampak dah turun sikit. syabas!'

Ini tak... yang dia jawap bila aku bertanya;

'Selagi gula awak tak turun paras normal selagi itu awak tak ok...'

Macam bom baru meletup kat dada aku mendengarkannya.

Aku dah berjaya mengurangkan tabiat meminum kopi/teh 3in1. Malah mungkin ke tahap 100%. Bagi aku ini satu kejayaan besar dalam usaha ini. Bukan senang wooo nak buang habit 3in1 ni. Macam perokok tegar nak berhenti merokok ceritanya.

Setiap kali nak sarapan pagi mesti buka almari nak ambil kopi. Senang bancuh kan? Koyak saja sacet, tuang ke dalam cawan, masukkan air panas, kacau... dah siap dengan aroma dan rasanya yang sama seperti bancuhan semalam atau dudu-dulu.

Lainlah kalau ibu_suri yang bancuhkan kopi bila diminta. Tentunya airtangan ibu_suri lebih sedap dari bancuhan kopi mesin di kilang.

Justru itu hargailah kalian yang masih ada istri. Yang setia membancuhkan kopi setiap pagi. Aku dah lebih dari 10 tahun urus diri sendiri dalam segala hal rumahtangga. 

Jeles woo... bila lihat makanpakai kawan-kawan semuanya istri yang uruskan. Balik rumah saja, makanan dah terhidang. Baju dah dibasuh dan sterikakan. Dalam rumah bersih dan kemas.

Bab makan nasi sekali sehari dan setiap sekali itu pula sekadar sukatan satu bungkus nasi lemak... masih sukar der... Aku masih terikat dengan feel ibu_suri yang kerap tidak menghabiskan makanan kerana appetitenya yang berubah-ubah dengan cepat. Kekadang 90% makanan berbaki. Akulah yang terpaksa habiskan dari membazir...

Rabu, 13 Disember 2017

Mini re- Union

kiri: bob, halim, rahim dan aku (kanan)

Sekadar nak merakamkan sesi mini re-union aku dengan sahabat lama semasa belajar di Institut Kemahiran MARA (IKM) Kuala Lumpur 1981~1982 dulu.

Kami berjumpa di Restoran Subaidah, Seberang Jaya; tepi Lebuhraya PLUS arah Selatan tadi.

Tentulah seronok bila sesekali dapat jumpa kawan-kawan lama. Mengenang kisah lama zaman nakal dan hanya tahu seronok.

Bob bakal menjadi calon PAS bagi DUN Pinang Tunggal. Halim pula sedang studi untuk ambil phd dalam bisang Sains Politik. Cuma aku dan Rahim sahaja tiada cita-cita menarik.

Tak sangka kan, kawan yang dulu nakal dan kaki perempuan boleh berubah 360 darjah.

Aku juga yang stereotype macam dulu. Kekadang terbit juga rasa rendah diri semasa berbual.

Bila azan Maghrib aku minta diri untuk balik walaupun mereka beriya-iya ajak aku solat saja di situ bersama dan sambung berbual hingga Isyak.

Terima kasih Halim kerana belanja aku makan tandori. Aku jarang makan yang ini. Memang sedap!