Halaman

Jumaat, 30 Jun 2017

Beraya Dengan Mertua?


Aku masih belum sempat untuk beraya di rumah mertua di Taman Buah Pala, Penang. Tahun ini, adik iparku membawa mereka ke Kulim 2 hari sebelum raya. 

'Tak mahu pi rumah adik ke, beraya dengan mak?' soal ibu_suri kelmarin.

Aku diam. Culas benar aku nak ke sana.

'Bila mak akan balik ke Bukit Gelugor?' soalku balik... saja nak mengendur ketegangan jika soalan ibu_suri tiada tindakbalas dariku.

'Ntah!'

'Kesian Along la. Nak beraya dengan nenek dan mak tok. Sabtu ni dia nak balik dah...'

'Tak tahu...' sambil aku mengorak langkah ke dapur. Membasuh pinggan mangkuk di singki. Kemudian memasukkan kain kotor dari dalam baldi ke mesin basuh, memasukkan sesukat sabun cair dan menekan punat 'basuh'.

'Angah?' tanyaku setelah kembali ke ruang tamu dan duduk di kerusi yang dulunya selalu diduduki oleh ibu_suri semasa masih gemar menonton tv. 

Kini kerusi dan tv itu menjadi sepi. Astro yang aku langgan semata-mata untuk dia lansung tak bersentuh disebabkan kesukaran ibu_suri memahami bagaimana nak menggunakan remote control yang baginya agak complicated. Akhirnya aku membatalkan langganan. Dekoder berwarna hitam itu kini berdebu.

Ibu_suri lebih banyak menghabiskan masa bersendirian di dalam bilik. 

'Angah kerja la...'

Susah nak aku ceritakan perihal keluarga mertuaku ini. Anak-anak ramai tapi tak satu kepala. Kebanyakan mulut masing-masing 'tak ada insuran'. Dalam banyak hal tindakan aku lebih banyak berhati-hati. Tak mahu masuk campur jauh ke dalam.

Mungkinkah balik kerja hari ini aku boleh terus bawa ibu_suri dan Along ke rumah mertua. Mungkinkah pagi-pagi esok sahaja kerana pada petangnya pula Along terpaksa balik semula ke KL.

Atau mungkin juga kali ini Along tak dapat nak beraya dengan nenek dan mak toknya?

Satu hal pulak otak aku terpaksa kerja keras untuk memikirkan hal ini sepanjang hari...

Khamis, 29 Jun 2017

Senasib


Dah habis pun Raya. Cepatnya. Puasa 6 belum terasa nak mulakan. Sayang bila kenangkan hari-hari yang boleh singgah kedai minum di tepi masjid Kubang Semang atau cafe corner tempat kerja dengan blogger Jendela Hatiku...

Sambil minum kopi pak belalang tadi, sempat kami berdua bercerita tentang anak bongsu kami berdua. Kami ni boleh dikatakan senasib...

Dan ramai kawan mengatakan kami ini seperti kembar. Tinggal berdekatan. Tempat kerja yang sama. Sesama minat bernasyid, bersilat, outdoor venture dan aktif dengan aktiviti kemasyarakatan...

Mengorat istri pun di tempat yang sama. Nama istri hampir serupa. Dapat anak pun hampir sebaya. 

Sekarang ini, lepas ambil vss, dapat kerja baru pun di bangunan yang sama. Bezanya, dia tokeh, aku kuli jer... Bezanya, dia dapat pingat PJM dari Gabenor, aku tengok gambar dia jer.

Tak mengapalah tu. Aktiviti sekadar mengisi masa tua. Ntah siapa pergi dulu menghadap Tuhan agaknya.

Dia baru sahaja mendapat cucu, beberapa hari sebelum Raya. Nasib kurang baik, cucunya demam tak kebah. Dah hampir seminggu berulang alik ke Hospital Seberang Jaya.

Berkongsi kisah anak bongsu kami yang 'nakal' itu tadi sambil hirup kopi. 

'Baru aku tahu apa maksud kata-kata kamu dulu... semak perut.' ujarnya...

'Sabar ajelah Li. Nak buat macam mana...'

'Mungkin ada dosa kita pada mak abah dulu yang Tuhan kifaratkan kepada kita hari ini, agaknya...' keluhnya.

Aku teringat semasa balik kampung baru-baru ni. Aku peluk mak sambil minta ampun pada apa sahaja silapku yang telah lepas.

'Eh, mak dah ampunkan awal-awal semua dosa anak-anak mak...' jelas makku yang hanya boleh mengesot akibat ahmar yang melumpuhkan bahagian kiri badan.

'Mana tahu mak. Kot macam kisah nabi nak bakar seorang anak yang sukar menghembuskan nafas aterakhir sebab maknya masih menyimpan rasa terkilan terhadap kesalahan anaknya itu walaupun di mulut maknya mengatakan dia sudah memaafkan anaknya...'

Ntahlah... Kita hanya boleh berdoa dan berharap keampunan Allah. Selebihnya... kita usaha dan sabar sahaja!